Manusia Agung

Mereka berbasikal di sepanjang jalan raya yang

tidak terlalu sibuk pada suatu malam terang

jiwa mereka bersemadi dalam kepasrahan takdir

dan mata mereka

memancarkan kegembiraan yang tidak terbayang

menyusur pada bayang-bayang

di sebuah kota kecil yang tenang.

 

Mereka menjumpai satu tin minuman di tepi jalan

dan mereka mengutipnya, diletakkan ke dalam bakul basikal

masih, mata mereka persis berbicara dengan riangnya

sebuah kehidupan yang sentiasa bermakna.

 

Meskipun aku tidak mampu dengan sepenuh jiwa

memahami gema sukacita mereka yang tercermin di muara kesukaran,

aku cuba mendalami isi hati mereka dan hidup bersama

keyakinan serta keredhaan yang mereka tunjukkan.

 

 

Rifhan Rasuli, Ogos 2008

Pekan, Pahang

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: