Archive for November, 2008

Gema Di Kaki Langit

violet-sky

Mendongak ke kaki langit

awan berarak meninggalkan kesan-kesan

diri yang kian mengecil

pada seurat cita dan sebuah ikrar

yang menepu bersama mergastua rimba.

 

Dalam keriangan sesimpul senyum menjadi debunga halus

meresapi luasnya angkasa dan persisiran pantai

ada lengkungan pelangi yang memagari relung permintaan

kawanan burung menyiulkan beberapa rangkap lagu lama

dari tinggalan kota yang berselerakan di sepanjang tebing usia.

 

Di sana kita berdiri menatap seantero panorama.

 

Dalam diri yang masih mengecut pada pertukaran musim

pucuk-pucuk mulai tumbuh mengusapi rampaian harapan

menyeka keringat yang mengalir, seutas kemahuan

terukir di sepanjang laluan ke jalan utama

sanubari kita menjadi pulau, senyap dan terasing

jauh daripada keresahan hidup yang menekan.

 

 

Rifhan Rasuli, November 2008

Dublin

Advertisements

Demi Hati

open-sky

Semua ini berbaloi, hatinya berkata

malah lebih daripada itu, ia adalah sesuatu yang perlu.

 

Aku pernah melihat kepedihan di matanya

yang mengalir di antara perbukitan sepi

ia adalah sesuatu yang meskipun aku,

tidak mampu menuliskannya.

 

Luka dan duka, membingkisi sekeping hati

menjadi sebaris pelangi

menghilang dalam fantasi.

 

Dan tanpa kusedari, aku telah menjadikannya

boneka tanpa perasaan

lalu di matanya kulihat kepedihan yang menikam.

 

Kepedihan itu kemudiannya menusuk pangkal jantungku

kerana ia seakan berkata:

engkau hanyalah seorang celaka berdarah dingin

tanpa jiwa dan belas kasihan.

 

 

Rifhan Rasuli, November 2008
Dublin