Tempat Pulang

abandoned-office

Di sebuah bangunan usang dan ditinggalkan

aku menyelongkar rekod-rekod lama

antaranya, ada kisah tentang diri kita

yang tertulis dengan tinta senja.

 

Waktu itu berapa kali pun kita menyesali

sesuatu yang telah pergi,

kenangan tentang kita sudah pun luput

segala kemegahan kita menjadi sisa-sisa

sejarah yang dilupakan.

 

Namun untuk segalanya itu, aku bersyukur

kerana pernah diberikan nikmat

untuk menjadi sebahagian daripada hidup

dan mempunyai tempat untuk pulang.

 

 

Rifhan Rasuli, Disember 2008

Dublin

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: