Kisah Karut Dari Masa Silam

gaza

(Gaza)

 

Cukuplah, berikan masa untuknya berehat

kisah ini terlalu panjang dan buat mereka yang berada di dalamnya,

kegundahan sudah cukup meletihkan.

 

Aku sudah penat, cukup,

bagi mendengar berita-berita buruk itu

berikanku sedikit waktu untuk mula memikirkan mimpi indah

dan menulis puisi-puisi tentang kecantikan.

 

Sejarah akan mencatatkan kemudiannya

bahawa segala cerita ini hanyalah

kisah karut dari masa silam.

 

Di antara irama enjin pesawat, letupan bom,

jeritan kesakitan dan tangisan duka,

langit petang yang berwarna jingga kelihatan mendung

dan angkasa menjadi semakin pudar

oleh kepulan asap hitam serta darah memercik

bagai kelopak-kelopak mawar yang bertaburan di padang pasir.

 

Di tengah kawasan yang dilapangkan itu,

sebatang tubuh sedang berlutut di atas tanah di tepi robohan batu-batu bangunan

dia memandang ke langit seraya berseru,

‘Tuhan, mengapa Engkau tinggalkan aku?’

 

Jawapannya ada dalam diri setiap yang merasai dan memerhati.

 

Begitu, sekali lagi pada saat ini

puisi-puisi yang ingin kujadikan cantik dan sentosa,

telah bertukar menjadi igauan ngeri tentang satu suasana

yang tidak kusaksikan tetapi dapat kurasakan –

bagaimana dengan anda?

 

 

Rifhan Rasuli, Januari 2009

Dublin

For the love of God and human rights

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: