Archive for Mei, 2009

Angin Perubahan

wind curtain

Yang membangunkan aku

dari bibir peristiwa –

awan mendung, segala kejadian

manusia dalam kesibukannya

bangunan batu yang kian menyepi.

 

Dari belakang jendela

aku hanyalah seorang pemerhati

yang gementar untuk keluar

dari kepompong zaman

dari tempurung pemikiran.

 

Selama diri membenci perubahan

selagi itu, semakin terpencil

jiwa ditinggalkan oleh kejujuran.

 

Lalu ketika tingkap itu kubuka,

angin baru menerpa

bagai menggapai kesaksian

langit membiru

yang sering tersenyum.

 

 

Rifhan Rasuli, Mei 2009

Dublin

 

p/s: Sounds like Wind of Change… bleh, not a big deal, my favourite song anyway.

Gelanggang Kangaroo

kangaroo

Engkau datang dan melompat di sini

memberikan hati dan harga diri

pada zaman yang sesak ini.

 

Engkau datang dan melompat di sana

memberikan soalan dan seribu drama

kami pula sudah begitu memahami

untuk tidak lagi melatah dan bertanya.

 

Kerana itu adalah lazim apabila

memerhatikanmu menjual dagangan

(iaitu kemuliaan dan kepercayaan)

yang berkilau bagai pameran

di halaman setiap tulisan.

 

Setelah habis kata dan bicara

semua akan bangun sambil terdetik

zaman ini, siapa peduli?

tentang segalanya yang boleh dibeli.

 

 

Rifhan Rasuli, Mei 2009

Dublin