Angin Perubahan

wind curtain

Yang membangunkan aku

dari bibir peristiwa –

awan mendung, segala kejadian

manusia dalam kesibukannya

bangunan batu yang kian menyepi.

 

Dari belakang jendela

aku hanyalah seorang pemerhati

yang gementar untuk keluar

dari kepompong zaman

dari tempurung pemikiran.

 

Selama diri membenci perubahan

selagi itu, semakin terpencil

jiwa ditinggalkan oleh kejujuran.

 

Lalu ketika tingkap itu kubuka,

angin baru menerpa

bagai menggapai kesaksian

langit membiru

yang sering tersenyum.

 

 

Rifhan Rasuli, Mei 2009

Dublin

 

p/s: Sounds like Wind of Change… bleh, not a big deal, my favourite song anyway.

Advertisements

1 Komen »

  1. liyanamusa Said:

    AssalamualaikumRifhan..

    wahh…memang bagus..tak putus berpuisi dari sekolah…kene baca ni…teruskan..boleh buat buku..=)


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: