Archive for Disember, 2009

Cahaya Musim Sejuk

(Winter Light)

Ingin kukhabarkan betapa leganya hati

apabila melihat beberapa jalur cahaya

menyentuh almari dan cermin meja

melalui langsir yang sedikit terselak

di tengah musim dingin yang menggigit.

 

Terfikir kembali – aku memilih rumah dan bilik ini

kerana dari jendelanya aku dapat memerhatikan

landskap damai sepanjang hari.

 

Namun selama ini juga telah kutarik langsir itu

menutupi seluruh cermin tingkap;

tiada apa yang dapat aku saksikan

kecuali kekakuan ruang putih ini.

 

Begitu aku membiarkan waktu berlalu

seperti sebuah lagu yang tidak dihayati

seperti nota muzik yang tidak mampu dimainkan

seperti cerita sedih yang belum kuhabiskan.

 

Saat yang membeku dicengkam kesejukan

biar ia terus merangkak ke tepian senja

biar ia menelan segala suka dan duka

untuk pintu pengertian yang mulai terbuka

landasan ke masa lalu, kini dan hadapan.

 

 

Rifhan Rasuli, Disember 2009

Dublin

 

Advertisements

Duduk dan Pergi

 

Engkau menulisnya dengan baik

nota terakhir itu

meski kutahu, engkau menulis dalam kesakitan

dan aku sentiasa mengerti

hatimu diperbuat daripada besi

sebab itu engkau tidak pernah takut

untuk berasa kecewa, untuk berasa gugup.

 

Engkau menulisnya sambil tersenyum

cahaya putih memancar dari belakangmu

ke atas cadar putihmu, menyepuhi baju putihmu,

menggenangi wajah pucatmu.

 

Kain langsir mengerbang ditiup bayu siang

ketika kaujengah ke luar jendela cuaca masih terang-benderang.

 

Kehidupan, berjurai di atas titian kaca

merumahkan penghayatan, merumahkan warna

meski di celah jejari kurusmu tompokan sinaran kian malap

sewaktu bayangan esok menjadi serpihan di dinding kaku.

 

Hiduplah, nafas yang mengalir di perkarangan nasib

debu-debu mula bertaburan di dalam angin damai

serangkai sumpah surut di tengah gerimis

cahaya dan senyuman, secangkir kenangan

adalah yang ditinggalkan di sisi katil

bersama doa menyegari kehilangan.

 

 

Rifhan Rasuli, November 2009

Dublin