Duduk dan Pergi

 

Engkau menulisnya dengan baik

nota terakhir itu

meski kutahu, engkau menulis dalam kesakitan

dan aku sentiasa mengerti

hatimu diperbuat daripada besi

sebab itu engkau tidak pernah takut

untuk berasa kecewa, untuk berasa gugup.

 

Engkau menulisnya sambil tersenyum

cahaya putih memancar dari belakangmu

ke atas cadar putihmu, menyepuhi baju putihmu,

menggenangi wajah pucatmu.

 

Kain langsir mengerbang ditiup bayu siang

ketika kaujengah ke luar jendela cuaca masih terang-benderang.

 

Kehidupan, berjurai di atas titian kaca

merumahkan penghayatan, merumahkan warna

meski di celah jejari kurusmu tompokan sinaran kian malap

sewaktu bayangan esok menjadi serpihan di dinding kaku.

 

Hiduplah, nafas yang mengalir di perkarangan nasib

debu-debu mula bertaburan di dalam angin damai

serangkai sumpah surut di tengah gerimis

cahaya dan senyuman, secangkir kenangan

adalah yang ditinggalkan di sisi katil

bersama doa menyegari kehilangan.

 

 

Rifhan Rasuli, November 2009

Dublin

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: