Archive for April, 2010

Menampal Tingkap

Senja sedang merangkak ke teratak malam

laksana hujan, sejuknya tercampak jauh

ke suatu masa yang tidak terjangkau.

 

Di sisi jendela di tengah kegugupan

kita memaku papan-papan dan apa sahaja

kita menghitung percikan tempias

yang tetap mengintai ke kamar usang.

 

Di atas lantai serpihan kaca bertaburan

dalam malap ia bersinar bagai berlian;

sebahagiannya merah seperti kakiku yang berdarah.

 

Anehnya sakitnya tidak terasa ketika

kita menampal tingkap dengan janggalnya.

 

Di bandar kecil, setiap cebisan ingatan

akan beranjak dengan amat perlahan –

ia adalah saat-saat yang dipinjamkan;

sebuah kurnia yang sering dipersiakan.

 

 

Rifhan Rasuli, April 2010

Georgetown, Pulau Pinang

 

Advertisements

Waktu Gembira

Kesudahan tragik adalah kesudahan terbaik

begitu kisah yang dilukiskannya

tiada keajaiban

tiada kesaktian.

 

Seperti pohon kemboja merah yang berdiri di tengah halaman

kewujudan ini tiba-tiba memberikan perlambangan

lebih daripada sekadar kelahiran.

 

Lalu dia terdengar derap tapak kaki

yang memusnahkan setiap harapan,

 

dan dia terdengar irama mersik

daripada nota piano lama.

 

Lalu, kesudahan tragik melabuhkan tirainya

sebagai kesudahan terbaik

agar ia menjadi lagenda, dan meninggalkan

sisa-sisa ingatan tulus.

 

 

Rifhan Rasuli, Mac 2010

Georgetown, Pulau Pinang