Satira Seorang Seniman Picisan

Dia tidak perlukan hadiah atau pengiktirafan

dia cuma mahukan penonton yang ramai.

 

Karya yang dipersembahkan adalah

tulisan seorang penulis picisan

yang mengutip ilhamnya dari tepi jalanan.

 

Dia lebih menyedari bahawa sketsanya

pasti tidak akan mendapat tempat pertama.

 

Namun hatinya ketawa sepanjang malam

setelah mendengar penontonnya ketawa

dengan satira yang disingkapkannya.

 

Dia lebih awal menerima pialanya, iaitu

ketika menyedari peluang emas terbuka

untuk melemparkan idea dan kritikannya.

 

Satira daripada seorang seniman picisan

adalah mesej buat mereka yang tidak peka.

 

Dan juga sindiran buat mereka yang peka

tetapi terus membutakan mata.

 

 

Rifhan Rasuli, Mei 2010

Georgetown

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: