Penjual Tiket Loteri

Dia bertamu ke mejaku

di restoran yang sesak itu

untuk menjual tiket loteri

pada malam yang kian lewat.

 

Aku menolak.

Tanpa mengeluh, dia terus berganjak

dari sebuah meja ke meja yang lain.

 

Lelaki tua berpakaian kemeja

daripada gaya berjalannya kutahu

tubuh dan kakinya kurang sihat.

 

Aku tidak pernah terasa jengkel

oleh kehadirannya

kerana dia cuma manusia kecil

yang terus menyambung sisa hidup.

 

Sementara di atas sana

orang besar duduk selesa

mengira untung yang datang melayang

duit komisyen melimpah-ruah.

 

Penjual tiket dalam lelahnya

menggagahkan diri menjaja jualannya

sesuatu yang kita panggil sebagai haram

tetapi dihalalkan oleh mereka

yang kita amanahkan sebagai ketua.

 

Maka tangan siapakah yang berdosa

tangannya yang menjual?

atau tangan kita yang membuat pilihan?

 

 

Jun 2010, Georgetown

 

Advertisements

2 Komen »

  1. hudaidris Said:

    sajak yg mudah difahami..

    nilai dan latar : orang miskin dan kaya, bersangka baik, dan yg paling penting sekali…bijak mengundi!

    keep it up bro.

  2. Umi Said:

    Lain kali klu tak beli tiket loteri tu sedekahlah Rm1 ke, Rm2 ke…. Sedih pulak terbayangkan org tua tu….


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: