Res Ipsa Loquitur

Aku memberikan jawapan paling bodoh
bagi soalan itu
kerana seperti aku, engkau juga
telah mengetahui segala-galanya.

Cuma yang membezakan kita,
aku menyambut pedihnya kenyataan
dan bertekad setidak-tidaknya
tidak menentang kebenaran.

Sementara engkau terus berlari
mencari fantasi, mencari kompromi
pada sebuah kezaliman yang nyata.

Selepas mata dibuka,
kini tiba pula giliran hati –
banyak manusia enggan menerimanya.

Waktu realiti terhidang
bentangkan deria dan jiwamu
untuk hari ini, bukan esok atau semalam
untuk kehidupan yang kita perjuangkan.

 
Rifhan Rasuli, Januari 2011
Georgetown

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: