Archive for Oktober, 2011

Memori Di Bawah Pokok Kapas

Menyerlah putih dan lembut
dalam cuaca redup, petang yang damai
gumpalan kapas yang sudah ranum
dalam lindungannya kita menyemai impian
dari waktu yang dibalut kegusaran.

Di sepanjang musim menuai
ada lagu beralun permai
lagu dari dataran, lagu dari keringat,
air mata, darah dan keluhuran
segar dibawa bayu desa
menyapa lalu mendewasakan kita.

Memori di bawah pokok kapas
kini gambarannya kian jelas
menyerlah putih dan lembut
sedang latarnya menguning semua
dalam lindungannya kita terus berdoa
semoga esok merumahkan sentosa.

.
Rifhan Rasuli, Oktober 2011
Georgetown
.

Pengayuh Basikal Bertopi Jerami

Pengayuh basikal bertopi jerami
meredah hujan bersama senyuman
yang lekas dikaburkan
oleh deruman enjin kenderaan
di tengah bandar raya pudar
pada warna dan kehidupan
tempat cabaran dan keresahan.

Dengan perlahan, titisan air memukul jerami
separuh baju pun menjadi lencun
sedang semangat terus menegar
lewat usia yang dihabiskan
untuk serawan kejujuran.

Penunggang basikal bertopi jerami
tetap dan teguh menduga rezeki
dalam hayat yang tidak pernah mengerti
rasuah serta korupsi
subkontrak atau wang ekspres
kerana baginya, satu-satunya jalan pintas
adalah lorong kecil yang dilaluinya
hasil kayuhan kaki kentalnya.

.
Rifhan Rasuli, Oktober 2011
Georgetown
.