Memori Di Bawah Pokok Kapas

Menyerlah putih dan lembut
dalam cuaca redup, petang yang damai
gumpalan kapas yang sudah ranum
dalam lindungannya kita menyemai impian
dari waktu yang dibalut kegusaran.

Di sepanjang musim menuai
ada lagu beralun permai
lagu dari dataran, lagu dari keringat,
air mata, darah dan keluhuran
segar dibawa bayu desa
menyapa lalu mendewasakan kita.

Memori di bawah pokok kapas
kini gambarannya kian jelas
menyerlah putih dan lembut
sedang latarnya menguning semua
dalam lindungannya kita terus berdoa
semoga esok merumahkan sentosa.

.
Rifhan Rasuli, Oktober 2011
Georgetown
.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: