Pengayuh Basikal Bertopi Jerami

Pengayuh basikal bertopi jerami
meredah hujan bersama senyuman
yang lekas dikaburkan
oleh deruman enjin kenderaan
di tengah bandar raya pudar
pada warna dan kehidupan
tempat cabaran dan keresahan.

Dengan perlahan, titisan air memukul jerami
separuh baju pun menjadi lencun
sedang semangat terus menegar
lewat usia yang dihabiskan
untuk serawan kejujuran.

Penunggang basikal bertopi jerami
tetap dan teguh menduga rezeki
dalam hayat yang tidak pernah mengerti
rasuah serta korupsi
subkontrak atau wang ekspres
kerana baginya, satu-satunya jalan pintas
adalah lorong kecil yang dilaluinya
hasil kayuhan kaki kentalnya.

.
Rifhan Rasuli, Oktober 2011
Georgetown
.

Advertisements

1 Komen »

  1. cainani Said:

    straw hat luffy! hehe. gurau2..
    cantik sajak =)


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: