Jam Saku

Setiap saat yang berdetik
engkau membilangnya
dengan setia
meski melawan graviti
dengan hanya berbekalkan
skru dan roda gigi
serta bateri kecil itu.

Setiap saat yang berdetik
menjadi lebih bermakna
apabila engkau menjadi perekodnya
bergetar
dalam debar tatkala aku
menunggu waktu
yang akan berlalu.

Melewati lerengan masa
perlahan tetapi kemudiannya
bercempera
bagai merelakan kembara ini
terus diharungi
tertulis dan binasa
dalam nota hidup yang fana.

.
Rifhan Rasuli, Mei 2012
Georgetown

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: