Penunggu Setia

Tidak boleh pergi jauh
atau terlalu lama;
penunggu setia, hayatnya terhampar
pada mimbar
dan sejadah berderetan
di baris hadapan.

Tetapi matanya telah pun memandang jauh
lewat perut tabuh;
penunggu setia, nafasnya tertumpah
pada bayang kubah
pada bakti, kerana dia melihat
menggunakan hati.

Sedang sayapnya sudah lama terbang jauh
mengibar mimpi tidak bertepi
sungai permai dan taman seri;
penunggu setia, laungannya sayup
dari penjuru redup
membingkis budi selagi hidup.

.
Rifhan Rasuli, Ogos 2012
Pekan, Pahang

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: