Archive for Februari, 2013

Bila Malam Engkau Bukan Lagi Untukku

teluk

Hanya bertaut sampai rembang
kerukunan ini akan tercicir
seiring matahari tergelincir.

Akhir petang dan malam larut
pesisir pantai bakal dikerumut
lautan manusia
membawa bersama pesta dan sampah
gelak ketawa dan plastik bersepah.

Muzik rancak akan dipasang
dalam kegilaan malang –
mereka mematikan suara ombak yang paling tenang.

Dan di atas pepasir atau tepi bebatuan
para kekasih nanti berpacaran
o cinta remaja yang mengasyikkan.
Tiba-tiba berada di pinggir samudera
tidak lagi mengingatkan kita kepada-Nya.

Bila petang dan malam engkau bukan untukku lagi,
aku datang di sebelah pagi
ketika pengunjung lewat semalam sedang bekerja
atau masih menyambung lena.

 
Rifhan Rasuli, Februari 2013
Teluk Chempedak

Advertisements

Harmoni

penjual tisu

Dirinya tidak perlu digusarkan
oleh sebarang pemandangan
dunia baginya tiada sempadan.

Kini dengan apa yang tinggal
dia menikmati segala yang ada
melodi dan irama
bergema
dalam mindanya
harmoni mengelubungi alam gelapnya.

Lelaki buta di satu penjuru menjual tisu
di telinganya sepasang earphone mengalun lagu
di hatinya langit tulus suci membiru
memancar tanpa ditampan ragu.

 
Rifhan Rasuli, Februari 2013
Kuantan