Laju-laju Kehidupan

fast lane

Sejak bila
hidup bagi kita
tidak cukup hanya dengan seadanya?

Bagai terpanggil ke satu masa
saat kita cuma mimpikan
waktu luang, matahari dan puisi
dalam hayat di mana kegembiraan tetap bersemi.

Sejak kita lebih banyak mengira dari menulis
sejak kita lebih banyak ketawa dari menangis
segala kelapangan hati
terhakis
diterjah kekalutan
lahir dari haloba dan keegoan.

Dalam dada ini ada kehidupan
yang enggan dirunsingkan
oleh kegopohan.

Dalam sukma ini ada kehidupan
yang ingin dilegakan
dengan kesederhanaan.

 
Rifhan Rasuli, Mac 2016
Bukit Ibam

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: