Pantai, Bukit, Engkau Dan Aku

img-20161009-wa0124

Kesan tapak kaki kita diratakan
oleh pukulan ombak
di tepi pantai dan bukit, engkau dan aku
menjadi pelarian
dari tradisi dari norma kebiasaan.

Busa-busa udara lalu melarutkan
sekuntum senyuman
saat kita membuat ramalan:
waktu-waktu sebegini, barangkali
suatu hari bukan milik kita lagi.

Masa lalu dan masa hadapan
buat seketika, seperti tidak signifikan
saat pantai, bukit, engkau dan aku
bersatu dalam waktu membeku.

 
Rifhan Rasuli, Oktober 2016
Besut

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: