Archive for Melankolik

Pantai, Bukit, Engkau Dan Aku

img-20161009-wa0124

Kesan tapak kaki kita diratakan
oleh pukulan ombak
di tepi pantai dan bukit, engkau dan aku
menjadi pelarian
dari tradisi dari norma kebiasaan.

Busa-busa udara lalu melarutkan
sekuntum senyuman
saat kita membuat ramalan:
waktu-waktu sebegini, barangkali
suatu hari bukan milik kita lagi.

Masa lalu dan masa hadapan
buat seketika, seperti tidak signifikan
saat pantai, bukit, engkau dan aku
bersatu dalam waktu membeku.

 
Rifhan Rasuli, Oktober 2016
Besut

Advertisements

Tahun-tahun Yang Kauberikan

years

Tahun-tahun yang kauberikan
kini menjadi segulung filem
merekodkan cerita dan ingatan
dalam rela dalam paksa menerjah fikiran.

Sepantas kilat, ia tercermin di depan mata
seperti masa, ya, seperti masa
yang berlari di garis takdir
seakan semalam ia baru hadir.

Tahun-tahun yang telah kuabai
kini muncul semula, membelai
sekeping hati nan kegeringan
dibalut kesal yang berpanjangan.

 
Rifhan Rasuli, 28 September 2016
Bukit Ibam

Aku Ingin Kembali Ke Waktu Itu

img_20151010_163642-copy

Aku ingin kembali ke waktu itu
saat sungai masih mengalir
rasa yang suam, rasa yang dingin
rasa yang tenang atau berkocak
hanyut semuanya ke kuala hidup.

Di tepinya, tebing teguh dan tanah subur
terbentang
buat kita menyemai harap
pergi membaja pepohon hasrat.

Aku ingin benar, kembali ke waktu itu
saat sungai atau dataran atau apa sahaja
masih terhampar di hati kita
dalam segala rasa
dalam setiap ketika.

 
Rifhan Rasuli, 26 September 2016
Bukit Ibam

Setelah Hujan Reda

drizzle

Setelah hujan reda, dari dalam klinik,
aku mendengar saki-baki yang masih menitik
rintik-rintik
berteman panggilan katak, berteman nyanyian cengkerik
yang tak akan serik
mengiring malam yang kian asyik.

Aku pun semakin tenggelam
di antara melodi alam
berjurai, berderai
biar ia pecah berkecai
lalu larut dan bersebati
dalam waktu yang ingin abadi.

 
Rifhan Rasuli, 23 September 2016
Bukit Ibam

Statik

cogon
Terlalu takut untuk mara
tapi
terlalu tamak untuk berundur.

Penangguhan demi penangguhan
kita lakukan
dengan pelbagai alasan.

Sehingga tiada satu masalah pun selesai
dan tidak satu persoalan pun terlerai.

Kita hanya mengumpul semua kesakitan
untuk masa hadapan.

 
Rifhan Rasuli, Ogos 2015
Bukit Ibam
 

Kelmarin

1607703101_cee69150c3

Setangkai bunga raya
engkau letakkan
di atas meja di tepi pagar;
aku tidak tahu apa signifikannya
tetapi aku faham bagimu
ia memiliki erti tersendiri.

Senja pun bertamu
masa berlalu
tahun demi tahun
terlepas meninggalkan kelopak-kelopak
bertebaran
di atas mejanya, di tepi pagarnya;
dan mesej yang ingin kausampaikan
tidak pernah terungkai.

Pada usia sore ini jika diungkit kembali
segala yang pernah terjadi
kita akan bertelut
susut
pada jambangan kenangan
dan realiti betapa singkatnya
sebuah kehidupan.

 
Rifhan Rasuli, November 2014
Bukit Ibam

 

Penyair Dan Sekawan Bangau

bangau

Dalam gelita di tepi wilayah lopak
tanpa bintang tanpa bulan
tiba-tiba, sang penyair
menangkap tompokan putih
di antara rerumput dan belukar
di celah rekahan mimpi kian pudar.

Ia memantulkan cahaya, bersinar terus bersinar
laksana buruj
bergemerlapan
menunjuk haluan
mencurahkan ketenangan.

Penyair dan sekawan bangau
di daerah sayu sunyi terasing
menjadi sekeping potret
yang kekal
bisu dan kumal.

 
Rifhan Rasuli, Oktober–November 2014
Bukit Ibam

 

Arkib

bookshelf-home

Namamu
namaku
menghilang di antara muka-muka surat
ketika semalam tertambat
ke satu ruang
yang tidak tergambarkan.

Kesamaran pun terus
menyelimuti
jutaan mimpi dan ilusi
tercatat pada lembaran
yang tersimpan di rak antik
di sebuah rumah lama.

Akhir sekali
siapa yang malang, siapa yang gemilang
siapa yang pergi, siapa yang mengingati
tidak bermakna lagi
bila kita tidak lagi di sini.

 
Rifhan Rasuli, September 2013
Kuantan

Di Birai Katil Antik

bed

Aku faham benar apa yang cuba dimaksudkan
ketika kaukatakan: semua manusia akan menjadi tua.
Di birai katil antik, mataku terpandang
sekujur jasad yang menjadi penumpang
gerabak waktu
kian hampir ke destinasi dituju.

Aku menjadi lebih faham, ketika kuperhatikan
segala-galanya dalam satu kesinambungan;
seluruh hidupmu
pengalaman, peristiwa, perasaan
berbingkah, bersatu, berlumuran
hingga sampai ke titik ini – di katil antik yang sugul itu.

Melihat semuanya dari kesudahan
hayat dirasakan tidak punya banyak pengertian.

Betapa kita ingin masuk syurga
tetapi tidak mahu mati;
betapa kita rindu bertemu Tuhan, Kekasih Sejati
tetapi tidak mahu mati.

Masa memberikan kita segalanya
ia juga mengambil semula apa yang ada
namun tanpa diduga, akhirnya
ia menitipkan satu-satu perkara yang kita kejari:
Kepastian – melahirkan sekuntum abadi
buat hati yang sering mencari.

 
Rifhan Rasuli, Mei 2013
Kuantan