Archive for Peristiwa

Hilang Dari Peta Dunia

palestine-map

Saat sejarah berlalu di depan mata
kita seolah hanya mampu ternganga
Atlantis moden, dihilangkan dari peta dunia
dengan cara penindasan, pembunuhan
dan lebih malang, ketidakacuhan.

Kelalaian adalah tragedi bagi kemanusiaan;
sepanjang zaman,
berapa banyak darah tertumpah tanpa perhatian.

Atlantis kita, biarlah terus ia hidup di hati
di mana, laungan daulat Palestin bergema lagi
kita warganya kita juga adalah rakyatnya
yang dihubungkan oleh persaudaraan
dalam doa dan usaha yang berkekalan.

 
Rifhan Rasuli, Oktober 2016
Bukit Ibam

Bintang Mengerdip

starry sky

(Yunus dan pasangan)

Kegembiraan yang kaupancarkan
dari matamu, malam itu
kini terpantul ke hati kami
yang turut hadir meraikan
sebuah majlis persandingan.

Di luar bintang-bintang mengerdip di cakerawala
dalam sejarah panjangnya ada kisah manusia
barangkali kurang signifikan, tetapi
pada kita ia sentiasa membuahkan erti.

Dan itulah yang terpancar di matamu –
bintang-bintang mengerdip
dalam hayat yang dipanjangkan
oleh pengertian dan kebahagiaan.

 
Rifhan Rasuli, 20 September 2015
Pasir Gudang, Johor

Simbolisme

images

Simbolisme – barangkali dirimu
tidak mampu memahaminya
saat langkah kauatur dari sini
dan pintu ditutup
aku menerima jawapan jelas
lebih dari segala ucap bahas.

Yang berbaki di belakang dinding
selain gundah
adalah amarah
pada sebuah kekacauan
yang disengajakan
bagai terbongkar semua cerita
bagai tersingkap setiap rahsia.

Selamat tinggallah rancangan
ditikam satu ketika
langkah diatur
mimpi tersungkur
sedetik yang menukarkan
seluruh jalan kehidupan.

 
Rifhan Rasuli, Oktober 2014
Kuantan

Janji Temu

kafe2

Kita enggan membilang waktu
malam itu
di kafe tempat kita bertamu
dan kekalutan sekeliling kini tidak mampu
memotong bicaraku
atau gelak tawamu
berlanjut menangkis segala jemu.

Aku tahu tiada apa yang akan kekal selamanya
seperti rasa kopi Old Town atau mi wantan yang melekat di lidah kita
tetapi impian, ya impian
sering melarutkan semua kenyataan.

Kita yang tertegun di satu penjuru
terus terpaku
di celah masa membeku
keriuhan seolah tiada ertinya
bila dalam jiwa
keheningan tetap menyapa.

 
Rifhan Rasuli, Februari 2014
Kuantan