Archive for Refleksi

Pantai, Bukit, Engkau Dan Aku

img-20161009-wa0124

Kesan tapak kaki kita diratakan
oleh pukulan ombak
di tepi pantai dan bukit, engkau dan aku
menjadi pelarian
dari tradisi dari norma kebiasaan.

Busa-busa udara lalu melarutkan
sekuntum senyuman
saat kita membuat ramalan:
waktu-waktu sebegini, barangkali
suatu hari bukan milik kita lagi.

Masa lalu dan masa hadapan
buat seketika, seperti tidak signifikan
saat pantai, bukit, engkau dan aku
bersatu dalam waktu membeku.

 
Rifhan Rasuli, Oktober 2016
Besut

Hilang Dari Peta Dunia

palestine-map

Saat sejarah berlalu di depan mata
kita seolah hanya mampu ternganga
Atlantis moden, dihilangkan dari peta dunia
dengan cara penindasan, pembunuhan
dan lebih malang, ketidakacuhan.

Kelalaian adalah tragedi bagi kemanusiaan;
sepanjang zaman,
berapa banyak darah tertumpah tanpa perhatian.

Atlantis kita, biarlah terus ia hidup di hati
di mana, laungan daulat Palestin bergema lagi
kita warganya kita juga adalah rakyatnya
yang dihubungkan oleh persaudaraan
dalam doa dan usaha yang berkekalan.

 
Rifhan Rasuli, Oktober 2016
Bukit Ibam

Tahun-tahun Yang Kauberikan

years

Tahun-tahun yang kauberikan
kini menjadi segulung filem
merekodkan cerita dan ingatan
dalam rela dalam paksa menerjah fikiran.

Sepantas kilat, ia tercermin di depan mata
seperti masa, ya, seperti masa
yang berlari di garis takdir
seakan semalam ia baru hadir.

Tahun-tahun yang telah kuabai
kini muncul semula, membelai
sekeping hati nan kegeringan
dibalut kesal yang berpanjangan.

 
Rifhan Rasuli, 28 September 2016
Bukit Ibam

Aku Ingin Kembali Ke Waktu Itu

img_20151010_163642-copy

Aku ingin kembali ke waktu itu
saat sungai masih mengalir
rasa yang suam, rasa yang dingin
rasa yang tenang atau berkocak
hanyut semuanya ke kuala hidup.

Di tepinya, tebing teguh dan tanah subur
terbentang
buat kita menyemai harap
pergi membaja pepohon hasrat.

Aku ingin benar, kembali ke waktu itu
saat sungai atau dataran atau apa sahaja
masih terhampar di hati kita
dalam segala rasa
dalam setiap ketika.

 
Rifhan Rasuli, 26 September 2016
Bukit Ibam

Laju-laju Kehidupan

fast lane

Sejak bila
hidup bagi kita
tidak cukup hanya dengan seadanya?

Bagai terpanggil ke satu masa
saat kita cuma mimpikan
waktu luang, matahari dan puisi
dalam hayat di mana kegembiraan tetap bersemi.

Sejak kita lebih banyak mengira dari menulis
sejak kita lebih banyak ketawa dari menangis
segala kelapangan hati
terhakis
diterjah kekalutan
lahir dari haloba dan keegoan.

Dalam dada ini ada kehidupan
yang enggan dirunsingkan
oleh kegopohan.

Dalam sukma ini ada kehidupan
yang ingin dilegakan
dengan kesederhanaan.

 
Rifhan Rasuli, Mac 2016
Bukit Ibam

Tasik Teratai Entah Di Mana

165953-Lotus-Lake

(Lotus Lake Out Of Nowhere)

Sebuah tasik teratai entah di mana
kujumpa
dalam perjalanan yang terburu-buru
di bawah terik mentari memamahku.

Lalu perlahan-lahan, ketenangan menyapa
laksana permukaan airnya
tidak berkocak sehingga senja.

Namun hidup ini
kembara tanpa henti;
tidak di landskap indah mendamaikan
tidak juga di lorong-lorong penuh halangan
dan dengan terburu-buru, kita terus maju
bersama waktu
bersama takdir yang tetap memacu.

 
Rifhan Rasuli, September 2015

Statik

cogon
Terlalu takut untuk mara
tapi
terlalu tamak untuk berundur.

Penangguhan demi penangguhan
kita lakukan
dengan pelbagai alasan.

Sehingga tiada satu masalah pun selesai
dan tidak satu persoalan pun terlerai.

Kita hanya mengumpul semua kesakitan
untuk masa hadapan.

 
Rifhan Rasuli, Ogos 2015
Bukit Ibam
 

Warna

Colours

Tiba-tiba, aku berupaya
melakarkan rasa dengan segala warna.

Semuanya terletak di hujung pena
bagaimana kuputarkan bahasa
dan metafora.

Hitam kelabu kuning pucat tidak lagi berduka
merah biru hijau tidak semestinya gembira
setiap sempadan boleh direntas
prisma hayat seluruhnya tercapah tiada batas.

Warna dan kehidupan
pelangi segenap wajah segenap kejadian
kulukis dengan hati teruja
bersama minda bebas merdeka.

 
Rifhan Rasuli, Februari 2015
Ibam

Sampah-sarap Di Tepi Pantai

IMG_20150222_143229

Botol, selipar, pinggan polystyrene
kotak, beg plastik, tali dan tin –
sampah bersepah di sepanjang pantai
landskap segar bertukar longlai.

Pengotor, selekeh, haprak
tidak bertanggungjawab, mentaliti kelas ketiga, bongak:
mereka yang berkelah, berkhemah atau berparti
lalu meninggalkan sisa di sana sini.

Nanti bila alam mulai bosan
ia tidak perlukan gempa atau taufan
cukup dengan air kencing tikus dan denggi
wabak penyakit melanda negeri.

Tangan-tangan manusia yang tidak faham bahasa
merosakkan bumi yang dipusakainya
sehingga suatu masa
kita sendiri yang akan binasa.

 
Rifhan Rasuli, 22 Februari 2015
Tanjung Selangor, Pekan, Pahang

Pokok-pokok rambutan

rambutan

Pokok-pokok rambutan
di bawahnya pangkin beratap
di tepi rumah besar
di sebuah desa nan permai.

Petangnya, di bawah pepohon redup itu
lelaki tua duduk istirehat
di pangkin kayu
sambil memerhatikan rumahnya
dan halaman, dan tumbuh-tumbuhan
dan jalan kecil di depannya.

Di matanya terpancar seluruh hidup
habis dengan perjuangan
pada sebidang tanah
yang telah dia tumpahkan segenap kesetiaan.

 
Rifhan Rasuli, Januari 2015
Kamunting

 

« Previous entries