Archive for Uncategorized

Baju Lama Yang Kupakai

1373627093_green_plain

Baju lama yang kupilih sendiri
kupakai sehingga hari ini
bertahun, melindung dari panas dan hujan
bertahun, memelihara dari keaiban
ia tabir ketika solat
buat diri rasa selamat.

Berapa banyak tempat telah kami kembara
ia saksi segala pengalaman suka dan duka.

Baju lama yang kupakai
akan terus kupakai
sehingga ia koyak-rabak
atau hilang tanpa kesan
kerana fungsinya tidak pernah berubah
untuk menutup tubuh dan menjaga maruah.

 
Rifhan Rasuli, Januari 2014
Kuantan

Advertisements

Ke Pesta Buku

Big-bad-wolf-book-penang-sale-2

Aku datang lewat satu jam setengah
ke pesta buku yang masih meriah
sesak sibuk hingar-bingar sepanjang hari
menjadikanku pemungkir janji
tertampan
dari landasan kejujuran.

Bila tiba, aku tahu,
pertemuan ini telah digagalkan oleh kewalahanku.
Dan aku tidak tercari
bila tiada siapa sanggup menanti.
Di sebalik lautan manusia longgokan buku terus kususuri
lantas dipesonakan
oleh tajuk dan muka depan
oleh cerita dan pengetahuan.


Rifhan Rasuli, Mei 2013
Kuantan

Waktu Kebenaran Tidak Berguna

buruh kereta api maut jepun

Berapa banyak lagi fakta mesti dibentangkan
sebagai bukti segala kecurangan?

Sehingga kini, kita terlalu asyik ketawa
dan bercinta
hingga peristiwa yang berlegar tidak terasa pentingnya.

Atau, kita terpukau oleh rasa selamat
diulit kepalsuan – lantas ditipu sampai kiamat.

Kebenaran o kebenaran, senyata mana sekalipun tertera
ia kekal tidak berguna
jika kita enggan mengendahkannya.

Bisu dalam tahu – menjadikan kita dan mereka
sama-sama berdosa.

.
Rifhan Rasuli, Januari 2013
Pekan, Pahang

Langsir Memutih

IMG_0277

Sinar suam berjurai ketika kulontarkan
pandanganku ke kota yang sesak kucar.
Sewaktu kauhampiri jendela ini,
wajahmu antara muncul dan menghilang
di celah lambaian langsir mengerbang.

Cahaya putih dan tirai putih, barangkali
menghantar lamunanmu jauh
ke masa-masa bahagia
sekarang atau beberapa tahun mendatang.

Angin sedang berpuput ketika senyummu
mahu kuabadikan dalam memori pagi.

Sayangnya, cahaya dan tirai putih itu juga
membawa fikiranku lebih jauh
ke tahun dan dekad mendatang –
kain putih, puspa memutih
adalah yang akhirnya mengiringi kita
ke suatu tempat bukan di sini.

Lalu, helaian langsir kembali menabirimu
bagai ingin meninggalkan tanda, bahawa
tiada apa pun yang kekal selamanya.

.
Rifhan Rasuli, Disember 2012
Kuantan

Sekeping Gambar dan Sebuah Bingkai

10783310-vintage-photo-frame-on-old-table

Untuk kegembiraan ini
kami hadiahkan sebuah bingkai kaca
yang menjadi penyeri
di rumah baru yang kaudirikan.

Sekeping foto di dalamnya, biar nanti
merakamkan segalanya
tentang rasa yang tidak kendur
sekalung setia di leher syukur.

Dan dalam hatimu juga, biar selalu
ada gambar dan ada lukisan
memaparkan kebahagiaan
di bawah payungan rahmat Tuhan.

.
Rifhan Rasuli, Disember 2012
Shah Alam – Kuantan

Dalam Sujud Syukurku

sujud
Dalam sujud syukurku segala kebaikan
kuhubungkan semula pada-Mu
pada setiap nafas
pada setiap saat
pada setiap sesuatu yang tidak kusedari.

Segala puji melimpah ruah
hanya untuk Yang Maha Pemurah.

Namun dalam sujud syukurku juga
aku masih meminta
mengimbuh hajat
tanpa segan selepas diberi pelbagai nikmat.

Tetapi aku tahu
Engkau tidak pernah jemu
dengan permintaan
malah menyukainya.

Maka dalam sujud syukur
kulafazkan sanjung tidak terkata
kupanjangkan lagi doa dan pinta
dalam kerdilnya aku
di naungan rahmat-Mu.

.
Rifhan Rasuli, November 2012
Kuantan

Kertas Beterbangan

Kertas-kertas beterbangan
sebelum hujan
turun
menyisir malam.

Bergenang di kaki lima
tompokan peristiwa
dan kepingan kertas yang gugur
kehilangan tulisan
dan makna wujudnya.

Sepi pun menyusup
dalam kekusutan
melusuhkan
erti kejadian.

.
Rifhan Rasuli, November 2012
Kuantan

Sepanjang Malam

Retak pada cermin
memusat ke satu arah
di tengahnya, tanganmu tergenggam
gundah menjalar sepanjang malam.

Engkau pun menjadi ratusan
pada kepingan
yang memantulkan warna
dan cahaya
terpancur ke lantai dan dinding
melingkar hening.

Degup jantung
mula mengalir di celah retakan
suam, merah, berdarah
namun golak sukma
menyamarkan segalanya.

Pada cermin pecah
setiap rasa akan pulang
ke wajah murungmu.

.
Rifhan Rasuli, November 2012
Kuantan

Mesej

Kali ini engkau terlebih dahulu
mengungkapkan
sesuatu yang lama mahu kulafazkan.

Bulan separuh menyinar janggal
di bawahnya wajah ceriamu dan tubuh gugupku
menjadi lukisan
di tengah-tengah kotak kehidupan.

Satu huruf daripadaku, luruh ke kaki waktu
pada bicara yang belum sempurna
tetapi engkau, dalam sambil lewamu
mampu mentafsir segala-galanya.

Siapa peduli tentang ucapan
asal mesej mampu disampaikan
oleh jiwa bertaut kesanggupan?

.
Rifhan Rasuli, Oktober 2012
Kuantan

Melupakan

Segala memori pedihmu
biarkan terpapar kabur
pada skrin hitam putih;
engkau melihat dari jauh
dan gambaran itu
kian menjauh.

Sebuah kotak kemudiannya
menutupi skrin itu
terkatup kemas.

Kotak itu lalu tercampak
ke tengah lautan;
bersama gelombang air
sedikit demi sedikit
ia tenggelam.

Dan yang tinggal hanyalah
samudera membiru
yang amat kau gemari.

.
Rifhan Rasuli, September 2012
Kuantan

« Previous entries